December 6, 2022

Kecanggihan Teknologi dan Informasi saat ini membuat kita dapat dengan mudah berkirim pesan, kabar dan informasi dalam hitungan detik tanpa batas ruang dan waktu. Akan tetapi kita masih dapat menemui orang-orang yang ‘slow response’, cuma nge read, atau mungkin ‘gak baca’ sama sekali pesan tersebut. Kira-kira kenapa dan bagaimana ya hal itu bisa terjadi?

  • Chat dibalas setelah berhari-hari 

Ngadepin orang type ini bikin kita nostalgia ke zaman berkirim surat yang populer hingga awal tahun 2000 an. 1 pesan baru diterima dan mungkin dibalas setelah 3-5 hari, tergantung lokasi pengirim dan penerima surat. Waktu nungguin balasan ini bikin kita kepikiran, deg-deg an, atau ga sabar nunggu. Gitu juga dengan orang yang baru balas chat setelah berhari – hari, dengan alasan chat nya “tenggelam”. Emang sebanyak apa sih chat yang masuk ke HP nya ampe bikin chat kita ketiban? Yakin tenggelam? atau mungkin…. “ditenggelamkan” ? coba tag orangnya deh! hehe.

  • Chat cuma dibaca

Ada lagi orang yang cuma baca chat nya, gak ada balasan. Banyak hal yang mungkin bikin ini terjadi, diantaranya emang si dia ga tau mau balas apa, kelupaan balas (karena bukan prioritas, hehe) ampe kamu ya bukan siapa-siapa nya, ga punya bargaining position sehingga ga perlu dijawab, hehe.

  • Chat gak dibaca sama sekali

Entah pengaturan seen chat yang dimatikan atau emang ga baca chat nya sama sekali, orang kaya gini juga nyebelin. Kadang kita cuma berharap dibalas dan butuh kepastian seperti “ya” atau “tidak”, tapi orang type ini mengabaikan pesanmu begitu aja. Jika ditafsirkan, orang yang ga baca pesan sama sekali adalah orang yang intinya ga peduli atau konkretnya: menolak/ gak setuju/ ga mau. Jadi ketika chat mu meminta atau bertanya sesuatu, tidak ada jawaban artinya kamu gak usah harapin sesuatu darinya. 

Nah kira-kira, kamu lebih ga sakit ati ngadepin orang yang : bales tapi lama banget, cuma seen doang, atau nggak dibalas sama sekali nih? Satu hal yang harus kamu tau sih…. sabar dan sadar! mungkin kamu emang bukan prioritasnya, jadi gausah berharap lebih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *